«

»

NASI GURIH SEKATEN: Menyantap Nikmatnya Nasi Gurih Sambil Mendengar Alunan Gamelan

Nasi Gurih Komplit

Nasi Gurih Komplit

Sudah menonton Pasar Malam Sekaten yang barusan usai Santap Mania? Kata orang Jogja kalo nonton Sekaten wajib menyantap nasi gurih, buat penolak bala katanya. Biar rejekinya lancar, enteng jodoh, sekolahnya pintar, wah benarkah begitu? Itulah kepercayaan masyarakat Jogja, setidaknya hal itulah yang disampaikan para penjaja nasi gurih di seputaran Masjid Gedhe Kauman. Itu pula yang kami alami ketika memburu kuliner spesial satu tahunan ini.

“Mas monggo pinarak, dhahar sekul gurih supados enteng rejekinipun. Menawi tindak mriki kedah dhahar sekul gurih kagem penolak bala” seorang ibu separuh baya menawarkan. Artinya kurang lebih seperti ini, “Mas mari mampir, makan nasi gurih dulu supaya enteng rejekinya. Jika datang kesini wajib makan nasi gurih untuk penolak bala”.

nasi gurihDan kami pun mampir ke salah satu warung tenda di depan halaman Masjid Gedhe Kauman untuk mencicip santapan spesial yang hanya waktu sekaten saja banyak yang menjajakan. Nasi gurih ini sangat lengkap lauknya, ada kacang kedelai, kedelai hitam, kacang, bumbu kacang, telur, tempe goreng tipis, ebi goreng, ayam kampung, dan dengan lalap mentimun. Wah benar-benar meriah deh rasanya. Nasinya pun bisa memilih mau nasi kuning atau nasi putih, keduanya sama gurihnya.

Kenikmatan santapan ini bertambah setelah mendengar alunan gamelan Sekaten yang berbunyi, rasanya damai bener. Gamelan Sekaten yang diberi nama Kyai Guntur Madu dan Kyai Nogo Wilogo ini ditabuh dari Bangsal Pagongan sisi utara dan selatan halaman Masjid Gedhe Kauman. Alunannya sangat menentramkan karena gendhing yang dimainkan sangat berbeda dari gendhing biasa. Gamelan ini hanya dibunyikan mulai 7 hari sebelum peringatan Maulud Nabi, dari jam 08.00-17.00 dan berlanjut pada jam 20.00-24.00.

Penabuh Gamelan Sekaten

Penabuh Gamelan Sekaten

nginang

Para Penjaja Daun Sirih

Setelah selesai menyantap nasi gurih kami, hati ini tergelitik untuk mendekat ke lokasi dibunyikannya gamelan. Dan di depan Bangsal Pagongan telah berjejal orang yang sama sama ingin mendengar dari dekat. Uniknya lagi ternyata disini ada juga yang menjajakan daun sirih untuk “nginang”, wah ternyata masih ada juga yah. Konon dengan “nginang” gigi kita akan lebih sehat meski tanpa gosok gigi, mau nyobain juga Santap Mania? Sayangnya untuk menikmati santapan istimewa ini harus menunggu hingga ada perayaan Sekaten lagi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>